Tuesday, September 28, 2010

Lidah Lebih Tajam dari Mata Pedang

Posted by take5shopOn9 at 11:57 PM 0 comments
makin kita mendiamkan diri, makin pelbagai kata nista dicampakkan. facebook menjadi medan mereka meluahkan rasa ketidakpuasan hati masing-masing. mungkin tidak mereka sedari lantaran kata-kata yang dilontarkan sangat menampakkan kelemahan diri sendiri. golongan sebegini tidak patut diberi respon atau tindakan dengan kata-kata kerana bagi mereka semuanya adalah benar. jadi apa guna bertegang leher untuk membazirkan air liur dengan bercakap dengan mereka.

katanya, wall post itu sebagai tazkirah untuk menyedarkan manusia yang mempunyai perasaan iri hati dan dengki terhadap dirinya. pembaca yang melihat wall post secara rasional akan bersama memberi komen, mungkin berunsur nasihat mungkin juga berunsur cacian. sungguh memalukan seorang gelaran graduan bidang islamic boleh berkata demikian. tugasan mendidik anak bangsa digalas dibahu tapi sanggup melontarkan kata-kata sedemikian. dunia sekarang tanpa sempadan, tanpa mengira golongan dewasa mahupun kanak-kanak semua mudah untuk meng'acsess' setiap rangkaian. apa kata anak didik apabila melihat 'lilin yang menerangai' hidupnya seolah macam api yang marak disimbah api.

ingatlah kata-kata yang kita lemparkan sebenarnya adalah diri kita. kedudukan belum tentu boleh menyelamatkan kamu berada dalam zon bebas bersuara. hidup kita baru bermula, terlalu banyak corak perlu dicanting atas kain.

biarkan mereka gembira dengan wayangnya. wayang itu telah ditakdirkan oleh Allah untuk mereka lakonkan. kasihan sungguh!

Allah itu Maha Pengasih lagi Maha pengampun

Antara Nasihat & Iri hati

Posted by take5shopOn9 at 8:51 AM 0 comments
ke mana perginya kehormatan & kesantunan dalam sebuah keluarga? tiada erti yang muda di sayangi dan tua di hormati. penat jerih orang tua mengajar ditambah lagi didikan di sekolah oleh para guru, adab serta tatasusila menghormati orang disekeliling kita.

dulu zaman kecilnya sangat akrab. tidak kisah bermain, berkongsi cerita bersama. lama-kelamaan suasan itu suram dan langsung karam dek peredaran masa serta perubahan diri manusia itu sendiri. dirinya selalu berkata dia tidak pernah berubah. tapi mata yang memandang, orang disekeliling ada juri tiap tingkah perbuatan. 'Don't Judge A Book by Its Cover'. boleh lagi digunakan pepatah ini. namun pada hal ini, semuanya tidak benar.

disebabkan harta, pangkat, kuasa yang ada sekelip mata manusia boleh berubah. mungkin berubah kepada yang baik dan sebaliknya. bagi yang terus kepada perubahan yang positif kita bersama mendoakan agar mereka terus dijalan yang benar. bagi yang masih alpa semua itu adalah nikmat sementara. sekelip mata Tuhan yang Maha Kuasa boleh merubahnya.

kenapa nasihat yang diberikan langsung tidak diendah. bahkan dikata sebagai iri hati. itulah tafsiran manusia yang tidak boleh menerima kekurangan tindakannya. baginya itu adalah benar..itulah yang mesti dilakukan.

apabila duit telah menguasai minda. keluarga boleh dilupakan.

About Me

My photo
Name It, You Get It Here!

Followers

PERSEMBAHAN BAHASA ISYARAT (MySL)

Loading...
 

...NanA r0cK... Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei